Saturday, October 8, 2011

kisah teh & sikap

             
           Di dalam negara jepun, terdapat sebuah sekolah yang terkenal dengan pencapaian akademik dan sahsiahnya. Ramai pelajar yang ingin memasuki sekolah itu untuk menyambung pelajaran disitu namun hanya yang benar-benar layak sahaja mampu melepasi halangan dan ujian untuk memasuki sekolah itu. Suatu hari, sekolah tersebut membuka sesi pendaftaran dan temuduga untuk memasuki sekolah itu. Ramai pelajar datang untuk mencuba nasib mendaftarkan diri di sekolah tersebut. Berbagai-bagai situasi telah berlaku semasa sesi pendaftaran tersebut.

   
     Pada situasi pertama, seorang remaja datang menghadap pengetua sekolah tersebut. Pengetua tersebut menyuruh remaja tersebut menceritakan tentang dirinya. Apabila remaja tersebut memulakan cerita tentang dirinya, pengetua tersebut juga mula menuangkan teh ke dalam cawan. Remaja tersebut bercerita tanpa henti begitu juga pengetua tersebut tidak berhenti menuangkan teh kedalam cawan sehingga melimpah keluar dari cawan dan terkena remaja tersebut. Remaja tersebut menjerit kesakitan setelah terkena air teh yang panas. Setelah remaja itu mengaduh sakit, barulah pengetua itu berhentu menuangkan teh. Lalu remaja tersebut bertanya kepada pengetua kenapa menuangkan teh sehingga melimpah.





      Lalu pengetua tersebut menjawab:’itulah kamu. Terlalu asyik membanggakan diri hingga lupa akan kemampuan sebenar diri kamu. Orang seperti kamu sudah tidak mampu lagi menerima apa-apa kerana sudah merasakan diri kamu tahu dalam semua perkara dan akhirnya mampu membawa musibah pada diri kamu sendiri’.





KESIMPULAN:

1.   Betulkan niat dan sedar akan tujuan sebenar kita berada di sesuatu tempat.
2.   bersedia untuk menerima ilmu baru.
3.   Jangan berlagak sombong dan berbangga.
4. Kita diberi kekuatan dan kelemahan tersendiri..sayangilah kelebihan dan cintailah kekurangan ^^. 




^^, semoga dapat ambil iktibar, dan sampaikan ^^,
.....sekian....

8 comments:

SyaheeDah said...

pandai ustzh ku wt cite.ehem2..(^_*)

analogi yg mmg 'kena' la..
teringat ms intrview dulu,huu

*adakalanya kita lupa kelebihan yg diberi krn trlalu leka mencari kesempurnaan*

~kueh~ said...

to syaheedah>>
ehem2..
xlame lg ade bengkel DBP..kene la praktis wt cite..
ekekeke:P

ehem..stuju^^,
hargailah dan bersyukur dgn apa yang ada..
ingat..
itu bukan milik hakiki kita~~

Ummu Aiman said...

ok,,dpt satu idea canteqq..
nati kalu kO brangan, aku curahkan air panassss..hehe..

RuMaH TuA said...

Ermmm...
Nampak sedap je teh 2...


Sebab itu kita sebagai sahabat perlu jadi piring kepada cawan yang da melimpah 2...
Kita berperanan menerima apa yang dia tidak terima...
Nsyaallah, apabila teh da diminum, kita ada ruang untuk menuang kembali apa yang da kita terima...


"Niat kerana Allah"

fuad ansari said...

ikut resam padi, semakin berisi semakin tunduk...

interview bukan hanya sekadar melihat kelebihan diri, tetapi juga sikap kita..

Angah said...

terlalu bangga terhadap diri
sendiri punca kemusnahan
diri sndiri tapi ingin
org len bangga pada kte cmne plak ekk?^^

yang kte dpt tdk semestinye
kekal tapi kte bleh slalu
berusaha untk kekalkan apa yg kte pdt..

kan?? ye x ea^^

~kueh~ said...

to iqa>>
yup.
analogi yang bagus ye..
berkat blaja mAB sem nih..hee..

piring+teh+sedap? ^___^y


to fuad ansari>>
stuju:)
teringat waktu intevieu aply maktab dulu..keh3:P


to ila>>
hati2 jaga hati..
jgn sampai riak berjangkit kat hati...
nauzubillah!

betul x rumate?hee..:)

~kueh~ said...

to umm>>
analogi + idea umu curah air panas memang sgt3 TIDAK bernas ye..
susut nilai nti..
heee..
ke camne..?

^gurau2^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...