Saturday, August 14, 2010

RAMADHAN KAREEM.....:)

KISAH TUKANG KAYU

hari ni hari ke4 kita berpuase...alhamdulillah...n di kesematan ini juga sy ingin berkongsi sebuah cerita..~dan pasti temanya tidak lari daripada perssiapan amalan di bulan Ramadan yang kita hadapi...

Kisahnya sy ringkaskan cmni.

Di sebuah negeri, terdapat seorang tukang kayu yang sangat mahir membina rumah. Beliau cukup terkenal dengan ketelitian dan kecantikan setiap daripada hasil kerjanya. Hinggalah suatu hari, beliau mengambil keputusan untuk bersara.

Apabila majikannya mendengar luahan hati tukang kayu yang berpengalaman itu, dia merasa sedih dan memujuk tukang kayu tersebut agar menarik balik keputusannya. Akan tetapi, tukang kayu itu tidak berganjak dan tetap dengan niat untuk bersara.

Justeru itu, majikannya bersetuju dengan keputusan tukang kayu itu, tetapi dengan satu syarat. Permintaan terakhir majikannya ialah menyuruh tukang kayu itu membina sebuah rumah buat kali terakhir.

Tukang kayu tersebut bersetuju, namun akibat sudah jemu dan bosan dengan kerjanya sebagai tukang kayu beliau menyiapkan rumah tersebut dengan sambil lewa dan menggunakan bahan yang rendah kualitinya.

Dalam benaknya, jika dia melakukan kerja dengan teliti ataupun sambil lewa upah yang bakal diterimanya tentulah tetap sama.

Rumah itu berjaya disiapkan dalam jangkamasa yang singkat. Apabila majikannya melihat rumah itu, dia mengambil kunci pintu utama rumah tersebut dan memberikannya kepada tukang kayu itu seraya berkata,


"Inilah hadiah persaraan daripada saya kepada kamu. Selamat bersara.."

Tukang kayu itu terkejut besar dengan kata-kata majikannya. Dia tidak menyangka bahawa rumah yang dibinanya buat kali terakhir itu adalah rumah untuk kegunaannya sendiri.

Alangkah menyesalnya dia kerana menyiapkan rumah itu secara tergesa-gesa dan jika dia tahu sebelum itu, dia akan membina rumah tersebut dengan penuh teliti dan menggunakan bahan yang bermutu tinggi.



AHLAN WASAHLAN RAMADAN

Cuba kita renung sejenak dan kaitkan kisah tukang kayu tadi dengan Ramadan yang insyaAllah bakal kita temui. Pengajarannya mudah, jangan bersikap seperti kisah tukang kayu tadi yang menyediakan hadiah untuk dirinya dengan sambil lewa dan menggunakan bahan dari barangan yang tidak berkualiti.


Bayangkan ramadan kali ini seperti rumah terakhir yang perlu disiapkan oleh tukang kayu dalam kisah tadi.

Dan cuba bayangkan andai ini adalah ramadan kita yang terakhir.


Sesungguhnya amalan yang kita bakal persembahkan untuk Allah sepanjang menjalani ibadah di bulan yang penuh kemuliaan ini, natijahnya adalah untuk diri kita sendiri.


Wahai orang-orang Yang beriman! kamu Diwajibkan berpuasa sebagaimana Diwajibkan atas orang-orang Yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.

Surah al-Baqarah: 183


Moga-moga amalan kita diterima Allah swt.aamiiiin~


Dan paling penting semoga RAMADHAN kali ini lebih baik dari sebelumnie..


“Allaahumma baarik lana fii rajaba wa sya’baana, wa ballighna ramadhaan”.

“Ya Allah, berilah keberkahan pada kami di dalam bulan Rajab dan Sya’ban serta sampaikanlah kami kepada bulan Ramadhan.”

amiinn~Insya-Allah..

wallahualam..:)

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...